Menteri BUMN Tegaskan Kesiapan Indonesia Jadi Pemain Utama Dalam Industri Mobil Listrik

DENPASAR, Namlot.com – Sambil menguji coba mengendarai mobil listrik, Erick menegaskan kesiapan Indonesia untuk menjadi pemain utama industri mobil listrik. Indonesia diharapkan mampu menjadi salah satu pemain utama industri mobil listrik.

“Saya sudah perintahkan PLN untuk meningkatkan pelayanan kepada masyarakat dan mengubah strategi bisnisnya paska pandemi. Alhamdulillah, PLN sudah on-track dan sudah ikut dalam konsorsium BUMN untuk pembuatan EV battery bekerja sama dengan perusahaan dari Korea dan China. Insya Allah, di bulan Februari ini, saya akan membuka pembicaraan dengan Tesla untuk mengembangkan kerjasama ini,” jelas Erick.

“Selain mengantisipasi mobil listrik, sudah seharusnya juga PLN aktif mengembangkan kompor listrik. Hal ini adalah solusi menekan impor bahan bakar,” tambahnya.

Baca Juga : Menkes Budi Sidak Kesiapan 3 Rumah Sakit di Jakarta Tangani COVID-19

Ada sejumlah alasan mengapa Indonesia akan menjadi pemain utama industri mobil listrik.

Sejalan dengan misi Presiden Jokowi yang ingin mendorong Indonesia menjadi pemain utama dalam industri mutakhir dikarenakan sumber daya alam Indonesia mendukungnya.

Sebagai salah satu negara dengan sumber daya nikel yang terbesar, hal ini mendukung Indonesia jadi produsen utama sumber daya baterai mobil listrik.

“Baterai sendiri merupakan komponen utama dalam produksi mobil listrik. Dengan kekayaan alam yang kita miliki tentu harus didukung pula dengan kualitas sumber daya manusia kita agar mampu menjadi produsen utama dalam industri mobil listrik,” kata Erick.

Demikian siaran pers ini dibuat untuk disebarluaskan sebagaimana mestinya.

Baca Juga : Mensos Risma Blusukan ke Bantaran Kali Temui Pemulung dan Gelandangan

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here